Posted by : fetri rosdiana Rabu, 21 November 2012


Letak Geografis Indonesia
Letak geografis diartikan sebagai letak suatu wilayah kaitannya dengan wilayah lain di muka bumi. Secara geografis, Indonesia terletak di antara Benua Asia dan Benua Australia, serta di antara Samudra Hindia dan Samudra Pasifik.  Letak geografis Indonesia menempatkan Indonesia di posisi
silang, sehingga Indonesia berada pada jalur transportasi
perdagangan yang ramai. Bahkan sejak zaman dahulu, perairan
Nusantara merupakan perairan yang ramai dilalui kapal-kapal
dagang dari India, Eropa, dan Cina. Dampak dari posisi silang ini
menyebabkan Indonesia kaya akan keragaman budaya dan suku  bangsa.
Selain itu, letak di antara dua benua dan dua samudra
memengaruhi kondisi cuaca dan iklim. Benua dan samudra yang
memiliki karakteristik iklim yang berlainan, secara periodik
memengaruhi keadaan cuaca dan iklim di Indonesia yang terletak
di garis khatulistiwa.
Pengaruh Letak Indonesia terhadap Perubahan Musim
Perpaduan antara letak astronomis dengan letak geografis
Indonesia tersebut menimbulkan kondisi berikut ini.

1) Matahari bersinar terus menerus sepanjang tahun.
2) Penguapan tinggi, sehingga kelembapan juga tinggi.
3) Memiliki curah hujan yang relatif tinggi.
4) Memiliki wilayah hutan hujan tropis yang cukup lebat.
5) Memiliki dua musim, yaitu musim hujan dan musim kemarau
sebagai akibat pergerakan angin monsun.
Musim di Indonesia dipengaruhi oleh adanya gerak semu
matahari. Gerak semu matahari terjadi karena pengaruh rotasi bumi
dalam berevolusi (mengelilingi matahari). Perhatikan gambar dan
uraian singkat berikut!
Pada tanggal 23 Maret, posisi matahari tepat
di atas khatulistiwa (0°), kemudian matahari
seolah-olah bergeser ke arah Utara, hingga pada
tanggal 21 Juni, matahari seolah-olah berada
agak condong di Utara, yaitu di titik balik Utara.
Pergerakan matahari seolah-olah terus terjadi,
seiring dengan berjalannya waktu, matahari
kembali bergeser ke Selatan, hingga pada tanggal
23 September, matahari kembali tepat di atas
khatulistiwa, kemudian matahari seolah-olah
bergeser ke arah Selatan, hingga pada tanggal
22 Desember, matahari seolah-olah berada agak
condong di Selatan, yaitu di titik balik Selatan.
Pergerakan matahari seolah-olah terus terjadi,
seiring dengan berjalannya waktu, matahari
kembali bergeser ke Utara, hingga pada tanggal
23 Maret, matahari kembali tepat di atas
khatulistiwa. Kondisi ini berjalan terus menerus
sepanjang waktu.
Peristiwa tersebut akan berpengaruh terhadap kondisi
kelembapan dan tekanan udara di Indonesia. Saat matahari banyak
berada di wilayah belahan bumi Utara (antara pertengahan bulan
Maret - September), maka di daerah Utara (kawasan Benua Asia)
akan mengalami pemanasan maksimal. Hal ini menyebabkan daerah
tersebut memiliki tekanan udara minimum. Kondisi ini menyebabkan
angin berembus dari daerah bertekanan tinggi (dari belahan
bumi Selatan atau Benua Australia) ke daerah bertekanan rendah
(belahan bumi Utara atau Benua Asia). Gerakan udara ini menimbulkan
angin monsun atau musim yang disebut angin monsun Timur
(Tenggara), bertiup antara bulan April - Oktober. Perjalanan angin
ini hanya melalui perairan yang relatif sempit, sehingga angin
monsun Timur (Tenggara) hanya memiliki sedikit kandungan air.
Hal ini menyebabkan terjadinya musim kemarau di sebagian besar
wilayah Indonesia. Sebaliknya, saat kedudukan matahari berada di wilayah bumi
bagian Selatan (antara pertengahan bulan September - Maret), maka
di daerah Selatan (Benua Australia) akan mengalami pemanasan
yang maksimal. Hal ini menyebabkan daerah tersebut memiliki
tekanan udara minimum. Kondisi ini menyebabkan angin berembus
dari daerah bertekanan maksimum (Benua Asia) ke daerah bertekanan
minimum (Benua Australia). Gerakan udara ini menimbulkan
angin yang disebut angin monsun Barat. Angin monsun Barat
bergerak dari daratan Asia sekitar bulan Oktober - April. Dalam
perjalanannya, angin ini melalui wilayah perairan yang cukup luas
(Samudra Hindia dan Pasifik), sehingga memiliki kandungan uap
air yang cukup besar dan mendatangkan musim hujan bagi sebagian
besar wilayah Indonesia.

Perubahan musim kemarau ke musim hujan atau
sebaliknya disebut masa peralihan antarmusim atau
lebih dikenal dengan sebutan musim pancaroba. Musim
pancaroba dapat dibedakan menjadi dua, yaitu:
peralihan dari musim penghujan ke musim kemarau,
terjadi antara bulan Maret - April; dan peralihan dari
musim kemarau ke musim penghujan, terjadi antara
bulan September - Oktober.


Leave a Reply

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

- Copyright © INFO OK - Hatsune Miku - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -